BANGUN TIDUR, CELANA BASAH

Bangun Tidur, Celana Basah

❓Pertanyaan:

Bagaimana jika seseorang bangun tidur lantas celananya basah, tetapi yang keluar bukan mani, apakah wajib mandi?

🖊️ Jawaban:

Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata,

“Manakala seorang bangun tidur dan mendapatkan (pakaian atau celananya) basah, maka tidak lepas dari tiga keadaan:

  1. Dia yakin bahwa yang keluar tersebut mengharuskannya mandi, yaitu mani.

Dalam kondisi seperti ini, dia wajib mandi, baik dia merasa mimpi maupun tidak ingat.

  1. Dia yakin yang basah tersebut bukan mani.

Dalam kondisi seperti ini, dia tidak wajib mandi. Namun, dia wajib membasuh bagian pakaian yang terkena karena hukumnya seperti air kencing.

  1. Dia tidak mengetahui apakah itu basah mani atau bukan.

Jika dia menjumpai sesuatu (tanda) yang mengarah untuk dihukumi sebagai mani atau madzi, dia mengikuti tanda tersebut. Jika tidak ada tanda-tanda yang mengarah, hukum asalnya adalah suci (dari hadats besar), dia tidak wajib mandi.

Lantas bagaimana kaifiat (cara) untuk berasumsi hukumnya mengarah ke yang mana?

– Jika dia ingat bahwa dia bermimpi, itu kita anggap sebagai mani.

Ketika Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam ditanya tentang seseorang wanita yang bermimpi dalam tidur seperti mimpinya laki-laki (mimpi jimak), apakah wanita tersebut wajib mandi? Beliau menjawab, “Ya (wajib mandi) jika dia melihat air.”
(HR. al-Bukhari dan Muslim)

– Jika dia tidak merasa bermimpi apa-apa dalam tidurnya tersebut, tetapi sempat memikirkan jimak, kita anggap itu sebagai madzi.

Sebab, madzi keluar ketika seseorang memikirkan jimak. Ia keluar tanpa terasa.

👉🏻 Jika sebelumnya tidak ada pikiran tersebut, ada dua pendapat ulama. Ada yang berpendapat wajib mandi untuk berhati-hati, ada pula yang berpendapat tidak wajib.
(Sumber: asy-Syarhul Mumti’ 1/336)

Wallahu a’lam bish-shawab.

📝Ustadz Abu Ishaq Abdullah Nahar hafizhahullah
Sumber:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *